Search This Blog

Sakit Perut!

Teks: Nurzahwani Mohd Nor

Foto: Harian Metro Online

Ramadhan belum sampai di pertengahan. Alhamdulillah setakat ini saya belum jejak ke Pasar Ramadhan. Bukan apa, saya tidak suka bergesel dengan orang ramai. Sesak!. 


Sekarang, ramai pula yang mengadu sakit perut. Rata-rata menyalahkan hasil belian pasar ramadhan. Bila difikirkan balik situasi penyebab kejadian siapa sebenarnya yang bersalah?

Soalan1 : Kenapa sakit perut?
Jawapan: Mungkin sebab lauk yang dibeli di pasar ramadhan

Soalan 2: Kenapa beli di pasar ramadhan?
Jawapan: Tidak sempat masak/ malas nak masak/terasa nak makanan pasar ramadhan.

Soalan 3: Kenapa tidak masak di rumah?
Jawapan: Keluar pejabat lambat/ jalan sesak/malas.

Jadi, cuba fikir semula. Siapa yang bersalah. Anda buatlah kesimpulan sendiri ya. Kisah di atas hanyalah perkara umum. Tidak ditujukan kepada sesiapa jua. Kisah hanyalah untuk mencetus idea atau pemikiran. Yang positif pastinya. Yang negatif buang jauh-jauh.

Apa yang berlaku pada kita, disekeliling kita, bermula dari diri sendiri. Jika boleh, jangan cepat menuding jari.
Kita boleh berubah tanpa perlukan ketukan dari orang lain. 

Teringat juga saya pada iklan marjerin jenama Planta yang disiarkan di televisyen. Siapa sangka sebenarnya anak-anak lebih suka masakan ibunya sendiri berbanding makanan di kedai. Biasakan diri mengucap terima kasih kepada anak-anak dan suami jika mereka memuji masakan kita sedap. Akan ada satu perasaan seronok untuk masak lagi dan lagi.

Mahu mempunyai lebih masa bersama anak-anak dan memasak dengan gembira semasa bulan puasa ini?. Menjadi WAHM mungkin salah satu pilihannya. Dapatkan pakej e-book sebagai panduan untuk bermula.


SMS|Whatsapp 0136200432 untuk tempahan/maklumat lanjut.



CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top