Search This Blog

Perkhemahan Bersama Keluarga

Teks: Nurzahwani Mohd Nor

Bismillah.

Musim cuti sekolah belum tamat. Musim hujan dan banjir juga belum tamat. Janji tetap janji, perlu ditunaikan.

Alkisahnya, Atok berjanji dengan cucu untuk berkhemah tepi laut. Atok canang-canang kot kot ada yang mahu mengikut. Memikirkan tahun ini belum lagi pergi berkhemah, saya pun angkat tangan untuk sertai. Suami sudah beri lampu hijau. Saya bertolak ke Melaka bersama anak dan dua orang anak buah. Lokasinya, Pantai Padang Kamunting, Melaka.

Aktiviti berkhemah memang sudah lazim untuk saya adik-beradik. Dari kecil mak dan ayah saya memang rajin bawa kami berkhemah tepi pantai. Sekarang melarat ke cucu. Kalau tidak silap mak dan ayah sudah ada 4 buah khemah. Selepas pencen, mak dan ayah makin menjadi. Daftar pula kelab 4x4 Suzuki Vitara. Bagus juga daripada duduk di rumah saja.

Kami tidur sehari saja di tepi pantai. Bertolak selepas asar, sampainya sudah gelap. Dengan angin kuat macam nak ribut, ombak bergulung-gulung dengan air pasang. Risau juga mahu berkhemah. Tapi ayah selamba. Almaklum sudah banyak pengalaman. Dalam hati saya asyik teringat Tsunami pula. Hai... .

Mencari tapak untuk berkhemah tidak susah untuk memilih. Kami sudah ada tapak 'rasmi'. Tambah pula bukan hujung minggu dan sudah malam. Tapak itu memang menanti kami. Siap susun kereta untuk lindung angin, kami hampar tikar dan siap untuk makan malam. Usai makan, Atok sudah arahkan cucu-cucu lelaki memasang khemah. Kali ini pakai khemah paling besar ala rumah teres setingkat.

Berpeluh juga pasang khemah sambil melawan angin. hampir dua jam. Siap khemah, angin pun reda. Dalam hati berkata, patutlah Atok tenang saja. Selesai berkemas, siap untuk solat dan tidur. Semua keletihan, letak kepala terus belayar. Dalam khemah, ditemani bulan cerah, angin sepoi-sepoi bahasa.

Esok pagi, aktiviti bermula subuh. Bersihkan diri dan solat di surau berhampiran. Usai solat, Nenek sudah siap sedia memasak sardin untuk dicicah roti, nasi goreng dan Atok tambah lagi dengan roti canai kegemarannya. Air kopi dan teh O siap dibancuh.

Anak-anak laju menjamah. Seronoklah makan sarapan tepi pantai. Tapi riuh jugalah mulut saya mengingatkan, sampah jangan disepah. Buang dalam tong sampah. Eloknya Majlis Perbandaran letak tong sampah selang sepokok. Banyak sungguh. kalau buang sampah merata juga, alahai... .

Siap makan, terus main air. Saya pun turut serta mendukung anak main air laut. Terkinja-kinja. Anaknya, bukan emaknya. Ada hati pula tidak mahu berpegang. Mahu jalan sendiri. Kalaulah sudah pandai berenang. Kakaknya pula takut-takut. Main di gigi air sahaja. Main pasir. Sempat pula tanam badan dalam pasir.

Elok matahari naik mencanak, semua sudah letih dan kelaparan. Jamah lagi sarapan yang berbaki. Sudah makan, berkemas pula. Siap semua, baru bertolak pulang. Masing-masing sudah 'tanned'. Yang gelap bertambah gelap.

Walau pun singkat, semua seronok. Puas hati. Anak buah yang akan mengambil keputusan PMR, hilang sedikit risaunya. Hadiah sebelum keputusan keluar. Terapi dulu sebelum debar.

Banyak cerita, sambil lihat gambar pun seronok juga. Ini antara koleksi gambar perkhemahan kami sekeluarga. Insya Allah tahun depan mahu pergi lagi.








Sepanjang satu hari berjalan dan berkhemah di pantai ini, semuanya sudah tidak sama macam dulu. Pangkin tempat bersantai, dulunya dibuat penduduk tempatan pesisir pantai, pengunjung pun boleh tumpang sama. Percuma. 

Kini, sudah berbayar. Sepetak Rm5. Kalau diberi pakai tag tangan sudah rasa macam di water park pula. 
Dulu percuma, sekarang berbayar. Biasa dilihat sekarang. 

Mahu peluang tingkat pendapatan seiring dengan fenomena ini?. Mari kita sama-sama timba ilmu bisnes. Mula dari yang asas bersama #akademibekerjadirumahJadi rakan niaga kami. Tanya saya jika anda suka dan sudah bersedia dengan cabaran ini.


nurzahwanimohdnor@gmail.com
0136200432



CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top