Search This Blog

Tujuh sebab kenapa kita perlu berjaya dan kaya

Teks: Nurzahwani Mohd Nor

Sudah ramai yang mempunyai kesedaran untuk berniaga. Memang sungguh, 9/10 punca rezeki datang dari perniagaan. Orang kita sudah mula mengorak langkah. Tambah lagi, kita sudah tahu, tidak perlu untuk bergolok-gadai turun naik bank untuk mulakan langkah pertama dalam perniagaan. Orang kita juga ramai yang sudah berjaya dan berkongsi pula pengalaman mereka untuk berjaya dalam perniagaan. Tidak kurang yang memberikan motivasi berkobar-kobar. Saya sangat suka berada dalam komuniti orang-orang bisnes. Perkara yang saya tidak pernah impikan masa zaman bekerja dulu. Bukan tiada kawan sekerja yang berniaga sendiri. Ramai. Yang sanggup tolong saya dengan skim pinjam produk untuk diniagakan pun ada. Beri saya baju untuk dijual tanpa perlu bayaran dan pulang bila tidak laku. Saya masih ingat En Rahman. Jasamu dikenang. Itulah permulaan saya berniaga di kuarters, membuat blog yang tidak menjadi, buat iklan dan tampal di papan kenyataan kuarters, bawa baju ke rumah pelanggan, belajar komunikasi melayan pelanggan. Kenangan terindah. Terima kasih, terima kasih. Apa khabar Encik Rahman sekarang ya?. Mungkin sudah berhenti kerja dan menjadi peniaga sebenuh masa.

Kenapa kita kena kaya dan berjaya?

Mentaliti saya dulu kala, buat apa nak cari duit beriya mahu kaya sangat sampai anak terabai di rumah orang?. Kenapa kena bodek bos?. Takut muka kita tercicir bila bos mahu beri kenaikan pangkat, sampai anak kita hantar Isnin sihat, menjelang Jumaat sudah demam. Kenapa kita terus biarkan susu tidak dipam bila terpaksa berada dalam mesyuarat penting di mana kita sebagai pengerusi sehingga susu untuk anak akhirnya kekeringan? Adui. Mencabar sungguh mencari wang untuk kaya dan berjaya. Ya, untuk kaya dan berjaya.
Bila sudah berhenti kerja, baru terang sikit, sebenarnya untuk kaya dan berjaya, bukan ada satu cara saja bukan?. Bukan hanya dengan bekerja makan gaji dengan orang. Kita boleh kerja untuk kita sendiri. Tapi tidaklah kata orang yang bekerja tidak boleh berjaya dan kaya. Ramai saja para doktor yang kaya dan berjaya kan?. Siap dapat pangkat Dato' bagai. Tapi berniaga salah satu caranya. 9 dari 10 punca untuk berjaya dan kaya. Rupanya kan... .Cara paling mudah, gunakan blog, mula dengan dropship. Modalnya hanya usaha dan keyakinan diri. Motivasi dari rakan-rakan. Dulu rasa kekok. Sekarang mula rasa seronok. Walau pun belum lagi cecah ribuan ringgit sebulan. Sekurang-kurangnya ada tambahan pendapatan. Dalam bisnes, konsepnya man jadda wajadda. Siapa usaha dia berjaya.

Jadi, bila sudah kaya berjaya, apa lagi?. Jangan lupa untuk infakkan kepada orang lain. Pendapatan yang kita dapat, belum tentu rezeki kita semuanya. Mungkin rezeki orang lain. Rezeki yang sebenar adalah pahala yang ingin kita bawa ke alam sana. InsyaAllah, bila zakat dan sedekah, dikurniakan pula pendapatan bertambah-tambah. Saya mendapat pesanan begini,
" Niatkan zakat ya. Ustaz saya berpesan, pada bila-bila masa kita mengeluarkan wang untuk membantu orang lain, niatkan zakat. Jika zakat sudah habis dibayar semua, automatik wang itu jadi sedekah. Tetapi tidak sebaliknya...". Saya tidak pernah tahu tentang ini. Alhamdulillah ilmu baru. Saya bukan ustazah untuk bercerita panjang, cuma sekadar mengingatkan saja. Saya hanya suri rumah saja. 

Ini saya kongsikan apa yang saya terima pagi ini. Dikongsi oleh rakan-rakan.

Tujuh sebab kenapa kita perlu berjaya dan kaya
  1. Bila ibu bapa masih belum mampu menunaikan rukun Islam ke-5 iaitu menunaikan haji, siapakah akan membantu menunaikan hajat dan impian mereka?. Tergamakkah kita katakan "aku pun tak ada duit."
  2. Bila ibu bapa anda perlukan duit untuk sesuap nasi, seteguk air, siapa yang menanggung mereka?. Tergamakkan kita berkata," aku pun tak cukup makan.'
  3. Bila ibu bapa sakit, siapa yang uruskan bil-bil perubatan?. Adakah kita hanya pejam mata, pekakkan telinga?. Mereka tidak pernah meminta dari kita kerana mereka memahami keadaan kita. Tapi adakah kita memahami keadaan mereka?. Tergamakkah kita berkata, "aku ada banyak hutang nak kena bayar bulan ni."
  4. Bila ibu bapa anda bersedih kesunyian, tiada anak datang menjenguk, siapa akan pulang melihat mereka sedangkan anda sibuk sibuk dan sibuk memanjang. Mereka hanya perlukan kita beberapa ketika sahaja kerana mereka sudah merasai tidak lama lagi mereka akan berhijrah ke alam kubur yang jauh lebih sunyi. Tergamakkah kita berkata," aku bukan tak nak balik, tapi bos tak bagi cuti, kena outstation."
  5. Bila ibu bapa anda ditakdirkan meninggal dunia, siapakah yang berada disisinya dan menguruskan jenazahnya?. Perhatikan wajah ibu/bapa kita buat kali terakhir sebelum kain kapan menutup wajah mereka. Adakah wajahnya dalam kecerian atau kesedihan. Tergamakkah kita berkata, "aku bukan tak nak balik masa dia sakit, tapi masa tu tengah sibuk sangat".
  6. Bila ibu bapa sudah tidak mampu uruskan diri mereka akibat keuzuran, mampukah anda uruskan? Ibu bapa kita tak pernah buang kita walau pun kita banyak kerenah. Mereka bergolok gadai bertungkus lumus besarkan kita. Mampukah kita menguruskan mereka dengan usaha kita sendiri?. Tergamakkah kita berkata, "aku sibuk,biarlah adik-beradik yang lain uruskan."
  7. Bila ibu bapa anda minta duit untuk beli sesuatu yang mereka hajatkan, bolehkah anda beri tanpa sebarang alasan?. Ketahuilah, walau apapun kita lakukan untuk ibu bapa kita,kita masih belum mampu membalas jasa mereka. 
Sedarlah saudara/saudari. Berkhidmatlah untuk ibu bapa sementara mereka masih hidup. Sedarlah beberapa hari lagi kita dapat melihat dan bersama ibu bapa kita kerana pengorbanan mereka sangat besar pada kita..
Buktikan pada mereka, zuriat yang mereka lahirkan dan besarkan ini adalah zuriat yang sangat hebat. Biar pun 100 orang, 1,000 orang mahupun 10,000 orang mahu tengok kita gagal, ada orang yang benar-benar nak tengok kita berjaya, iaitu ibu bapa kita.

Buat kerja sambilan

Buat kerja sambilan, 'part time'. Hati-hati ya. Jangan lupa kita berada di mana. Jika sedang berada di pejabat, awas. Berpada-padalah. Masa dan fasiliti adalah untuk kegunaan pejabat. Kenang kembali Saiyidina Umar yang menutup lilin untuk bincang hal keluarga kerana tidak mahu menggunakan hak kerajaan dan rakyat. Saya sekadar mengingatkan saja. Cuba gunakan waktu rehat dan hak peribadi untuk perkara peribadi.

Bukan senang nak senang. Usaha, usaha, usaha.
++++++++++++++++++
Sertai kelas blog secara online.
http://nurzahwanimohdnor.blogspot.com/2013/09/kelas-online-asas-penulisan-blog-dan.html

CONVERSATION

3 comments:

  1. Nak capai impian jadi kaya.
    Cuba di sini..
    Cepat daftar. http://jomduitjutawanqmg.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. simpan dinar iraq.

    ReplyDelete
  3. gud entri. makin terbuka minda kenapa harus jadi orang kaya dan berjaya

    ReplyDelete

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top