Search This Blog

Berjaya buat passport selepas tiga kali cubaan.

Teks: Nurzahwani Mohd Nor
Foto: Koleksi penulis

Alhamdulillah. Setelah tiga kali mencuba membuat passport antarabangsa, akhirnya berhasil. Bagi anda yang ingin membuat passport, semoga bacaan ini bermanfaat.

Kali pertama kami berkunjung ke pusat Imigresen Putrajaya adalah pada hari Jumaat, jam 3 petang. Jangkaan kami, mungkin orang sudah tidak ramai dan memandangkan putrajaya kawasan baru, orang pun kurang. Rupanya jauh meleset. Setibanya di sana, saya disapa oleh Pegawai Kawalan Keselamatan (jaga) di kaunter. Katanya nombor untuk hari ini sudah habis seawal jam 10.00 pagi. Wah!. Terkejut Mak Jemah. Saya tanyakan lagi. Berapa nombor yang diberikan. Katanya 400 nombor. Sekali lagi saya terkejut. Pertanyaan susulan saya, “hari-hari macam ini ke Encik?”. Jawapan positif saya terima. Maksudnya setiap hari hanya 400 nombor diberikan dan akan habis seawal jam 4.00 petang. Tambah beliau, pada hari Sabtu dan Ahad, Pusat Imigresen di situ dibuka juga dari jam 8.00 pagi hingga 1.00 tengah hari. Ok. Baik. Sedikit pencerahan di situ.  Jadi, saya simpan niat dalam hati akan datang keesokkan harinya, memandangkan hujung minggu ini tiada perancangan lain.

Oh. Bagi yang tidak tahu, Pusat Imigresen Putrajaya terletak di Bangunan Chancery Presint 15. Tentang presint saya musykil kerana ada yang panggil Presint 15, di alamat Presint 14.

Keesokkan harinya kami sampai jam 8.00 di Pusat Imigresen Putrajaya. Nampak macam lengang. Namun jejak saja lorong ke Pusat Imigresen, saya sudah nampak orang duduk menunggu. Berderet. Tapi tak ramai. Hati saya berbisik, nampaknya ada harapan. Masuk ke pejabat, saya termanggu-manggu di mana hendak ambil nombor?. Jadi saya tanyakan kepada seseorang. Apa yang saya terima adalah penjelasan panjang lebar. Terima kasih kepada kakak yang tidak sempat saya tanyakan namanya. Katanya, nombor sudah habis. Sekali lagi. Hujung minggu nombor diberikan sebanyak 150 sahaja. Beliau berada di situ untuk beratur mengambil nombor jan 7.30 pagi dan beliau dapat nombor 28. “Ting”. Saya rasa itu maklumat paling penting yang keluar dari mulut saudari tadi. Jadi, anggarannya saya perlu datang seawal jam 7.30 atau lebih awal pada hari minggu untuk membuat passport. Jadi, dengan berat hati saya langkah keluar. Sempat juga mengambil gambar maklumat Pejabat-pejabat Imigresen kawasan berdekatan Selangor dan Kuala Lumpur. Pembaca bolehlah membuat rujukan di sini. Minta maaf kerana solusi gambar tidak berapa elok. Harapnya boleh dibaca.



Dalam perjalanan keluar, saya nampak pula kedai mengambil gambar passport. Saya saja-saja masuk dan tanya harga membuat gambar passport di situ, walhal saya sudah pun ada gambar passport. Saya ambil di kedai berdekatan rumah. RM14 untuk empat keping gambar. Rupanya buat gambar passport di situ lebih murah. RM10 untuk empat keping gambar. Terkilan, titik. Apo nak dikato.

Misi membuat passport diteruskan. Hujung minggu lalu sekali lagi kami berempat berkunjung ke Putrajaya. Kami bertolak jam 6.50 pagi dan sampai di sana jam 7.15 pagi. Sekali lagi terkejut kerana sudah ramai orang beratur. Sebaik saja saya dapat tempat dibelakang seorang saudari, saya toleh belakang dan lihat sudah berderet di belakang saya. Agaknya kadar orang datang satu saat dua orang kot. Cepat sangat. Tapi alhamdulillah. Saya berjaya dapatkan nombor. Jam 7.15 pagi dan nombor adalah 78. Janji dapat.  Yang bagusnya, pintu pejabat dibuka tepat jam 8.00 pagi. Syabas diucapkan kepada kakitangan Imigresen Putrajaya yang datang kerja pada hujung mingg walaupun muka tidak semanis madu. Bukan semua. Ada yang elok juga rupanya. Almaklum kerja dihujung minggu. Saya pun pernah merasainya. Sekarang tidak lagi. Alhamdulillah.

Proses membuat passport sangat cepat. Jam 11.30 pagi, passport sudah dalam genggaman. Selesai.
Berkenaan keperluan dokumen. Mudah saja. Tidak perlu isi borang bagai. Semuanya atas talian. Saya siap dapat notifikasi melalui e-mel daripada pihak Jabatan Pendaftaran Negara menyatakan saya telah membuat pertukaran alamat sekian sekian pada tarikh sekian di pejabat sekian. Wah!. Hebat. Syabas lagi sekali.

Jadi, apa yang perlu di bawa, boleh la lihat foto yang saya ambil dari pejabat Imigresen ini. Harapnya maklumat yang saya berikan ini bermanfaat bagi yang mencari.


Salam nutrisi rohani dan jasmani,
Nurzahwani Mohd Nor.

Sertai kelas yang dihadiri oleh warga besar Akademi Bekerja Di Rumah, sesuai untuk suri rumah sepenuh masa atau pun bercita-cita menjadi suri rumah sepenuh masa.

Beli buku yang anda suka:

Anda ada bisnes?. Iklankan produk/perkhidmatan anda di soho directory:

Perlukan supplemen untuk kekalkan kesihatan dan kejelitaan anda?. Jom bersama D’Hati Nutri

Hubungi Wani Mohd Nor 
1)SMS/WhatsApp: 
0136200432 atau
2)https://www.facebook.com/zahwanimn
3)E-Mel: nurzahwanimohdnor@gmail.com


CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top