Search This Blog

Sindrom Restoran Cina?. Apakah ia?.

Teks: Nurzahwani Mohd Nor
Foto: Google

Acapkali membaca buku kesihatan, terserempak dengan ayat "Sindron Restoran Cina", bila dikaitkan dengan perasa makanan. Sindrom makanan Cina adalah rasa mual, pening, mengantuk, panas dan berpeluh selepas makan. Saya selalu juga rasa situasi ini bila makan di kedai. Mulanya tidak perasan. Tapi setelah emak, ayah dan adik suarakan masalah mereka, saya mula perasan yang saya pun ada rasa yang sama.

Kemudian, bila baca dan geledah internet tentang isu perasa makanan, terbaca pula sindrom ini. Eh, eh, sama pula. Rupanya itulah penangan MSG atau nama panjangnya monosodium glutamate. Atau nama glamor di Malaysia Pak Aji. Sampai ada  nama glamor. Walhal ada banyak jenama lain. Mungkin.

Butiran MSG
Sindrom akibat MSG ini berlainan bagi setiap individu. Ada yang sekejap. Ada yang berlarutan sehingga 5 hari. Dikatakan dari karangan Imam Ahmad Ibnu Nizar, ia berkaitan dengan kepekaan pesakit itu sendiri terhadap kandungan gluten dan kimia terkandung dalam MSG berkenaan. Gejala MSG ini hanya dilaporkan setelah setengah abad penggunaannya iaitu pada 1969 oleh Dr. Ho Man Kwok. Hebatnya susur galur sejarah MSG ini, ia bertahan sehingga sekarang. Masih lagi ada penggemarnya. Bantahan dan promosi penggunaannya sama hebat. Kajian keburukan kesan MSG seiring dengan kajian menunjukkan MSG selamat untuk digunakan. Kesan jangka pendek bermula dengan sindrom restoran Cina tadi. Kesan jangka panjang boleh berlarut sehingga membawa kepada kanser, dan ia berdasarkan pemecahan struktur kimia MSG bergabung dengan keadaan suhu tinggi semasa memasak. Ya, ia kajian kimia. Adakah ia benar-benar berlaku di dalam badan manusia. Wallahualam. Ada yang masih boleh menyangkal.

Setiap bahan mempunyai garis panduan tahap selamat. Begitu juga dengan MSG. Joint Expert Committe on Food Additives, jawatankuasa penasihat WHO menetapkan tahap selamat MSG adalah pada 120mg per kg berat badan setiap hari. Banyak sangat ke 120 mg?. Sangat sedikit. Dan sepatutnya kurang lagi.

Sebagai ibu beranak dua (baru), saya cuba untuk minimakan kemasukan MSG dalam makanan keluarga dengan masak sendiri di rumah. Masing-masing ada kegemaran masing-masing. Saya rasa elok juga kurang satu bahan perasa yang tidak berapa penting. Jimat duit bukan?.

Saya hanya berkongsi. Selebihnya, tepuk dada tanya selera.

Tempah E-Book ini di www.peminatbukuonline.blogspot.com
Hubungi penulis untuk mula jana wang dari rumah dengan blog.
nurzahwanimohdnor@gmail.com
SMS/WhatsApp: +60136200432



CONVERSATION

2 comments:

  1. wani..lama xjumpe..setuju sgt minimakan msg dalam masakan kte kat rumah especially tuk anak2 kan...

    ReplyDelete
  2. ck oh ck. Ingatkan siapa. Kamu rupanya. Ye lah. Dah lama tak jumpa. Jomla jumpa jumpa. Aku n Juidayu Juseli ada gak jumpa-jumpa. Kitorang dok dekat.:)

    ReplyDelete

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top