Search This Blog

Perihal alahan.

Teks: Nurzahwani Mohd Nor

Anda ada alahan?.
Anda alah kepada apa?.

Semakin saya membesar atau lebih tepat menjadi lebih matang dan berinteraksi dengan lebih ramai orang, atau orang tua-tua kata semakin banyak makan garam, saya berjumpa dengan lebih banyak jenis alahan.

Dahulu, masa kecil, saya hanya dikelilingi orang yang alah kepada makanan laut. Bila makan jadi gatal, tumbuh jerawat dan sebagainya. Kemudian baru saya tahu ada yang tidak tahan laktosa, boleh jadi cirit-birit.

Bila jumpa lebih ramai orang, ada yang tidak tahan cendawan, muka jadi mulut macam di bedah seseksi Angelina Jolie. Ada yang tak tahan kekacang termasuk minyak bijan, boleh sesak nafas sehingga mengundang maut jika tidak dirawat. Seriusnya. Sungguh!.

Bila sudah mempunyai anak, bertambah pengetahuan saya. Anak saya yang kedua lebih banyak alahan berbanding pertama. Anak saya alah kepada antibiotik augementin. Nak dijadikan cerita, anak saya demam berlarutan melebihi tiga hari dan suhu terlalu tinggi. Bawa ke hospital dan diberi antibiotik.


Diri sendiri menjadi panik bila badan anak jadi merah, muka dan tangan membengkak. Terus ke bahagian Kecemasan Hospital dan disahkan alah augmentin. Penawar diberi, alahan pun reda. Nasihat doktor, ingat tentang ini sentiasa supaya tidak silap di lain hari.

Masuk umur setahun lebih, anak saya yang kedua ini mula menunjukkan alahan gatal-gatal dan kudis badan. Nampak macam eczema. Puas dirujuk ke pakar kulit, masalah reda sedikit saja. Gatal-gatal masih ada. Puas sukat makanan sampai jadi keliru. Akhirnya gatal-gatal badannya hilang sendiri bila usia menginjak dua tahun. Alhamdulillah.

Anak saya yang pertama, kurang sikit masalah alahan.  Namun, pernah juga dirujuk ke pakar kanak-kanak akibat masalah sembelit. Dari susu ibu, doktor nasihat minum susu formula yang diformulasi khas untuk anak sembelit. Dari satu susu ke satu susu. Sedih juga masa kejahilan tentang susu. Ikutkan saja kata orang.

Kali pertama dirujuk ke hospital, anak saya yang pertama masih dalam pantang. Siap dapat sudah tarikh temujanji untuk buat satu prosedur yang berkait dengan radioaktif. Saya lupa namanya. Konsepnya seperti X-Ray tapi menggunakan bahan radioaktif sebagai bahan pengesan. Wallahualam sungguh saya tidak dapat ingat. Yang pasti untuk mengetahui kenapa anak saya susah membuang najis walhal najis ada di usus besar. Kata doktor, jika dibiar, bahaya untuk anak. Logiklah, saya boleh terima itu.

Perasaan gundah masa itu, Allah saja yang tahu. Daripada tak tahu enema itu apa, sampai saya jadi anti enema hingga sekarang. Mahu pula di buat prosedur dengan radioaktif?. Anak saya kecil lagi. Nampak dari luar sihat dan normal.

Fikir punya fikir, kami suami isteri cuba dapatkan pandangan pihak ketiga. Kami rujuk ke Hospital Serdang. Alhamdulillah, berjumpa doktor pakar yang lebih sesuai. Lama juga kami di temuduga. Banyak berkisar tentang saya dan suami untuk mengetahui sama ada kami mempunyai masalah genetik sembelit.

Malu dan kelakar juga bercerita tentang itu. Rupa-rupanya semua memainkan peranan. Mungkin apa yang terjadi pada anak saya disebabkan genetik dan kurang nutrisi. Doktor sarankan kami betulkan kaedah memberi susu formula. Susu ibu berikan juga.

Doktor katakan mungkin anak saya mempunyai masalah saraf usus besar yang menyebabkan kemutan dan gesaan untuk membuang najis tidak menjadi. Mungkin juga sebab alahan, atau mungkin tiada masalah apa-apa. Ia dinamakan 'functional constipation'.

Masuk enam bulan disarankan pula berikan jus perahan limau. Perah sendiri bukan yang beli. Kemudian perkenalkan yakult pula. Ya, yakult bukan jenama lain. Alhamdulillah, bila sudah besar, masalah pun kurang.


Berbalik kepada cerita alahan, apa kaitan anak saya yang pertama ini dengan alahan, sedangkan masalahnya adalah sembelit?.

Kita sambung cerita ini nanti ya. Terima kasih kerana membaca.
Salam dari bijak nutrisi.

Mahu dapatkan pake ebook ini?.

Hubungi penulis
nurzahwanimohdnor@gmail.com
0136200432

CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top