Search This Blog

Bolehkah beri bayi makan sebelum 6 bulan?

Teks: Nurzahwani Mohd Nor

Menerima kehadiran bayi yang menjadi ahli keluarga baru sememangnya mengujakan. Tiada latihan atau 'try and error'. Bila sudah di depan mata, mesti hadapi sebaik mungkin. Dibantu dengan pengalaman dari orang sekeliling yang kadang kala membantu, kadang kala jadi celaru.

Situasi yang sama dengan episod beri bayi makan. Kita diajar oleh doktor, mula beri makan pada umur enam bulan. Kemudian kita dengar, jiran sudah beri anaknya makan nestum dibancuh susu seawal 2 bulan. Makcik-makcik pula cakap, "alah, Kak Ida kamu tu makcik bagi makan dari lahir lagi. Elok saja jadi orang.". Apa pilihan anda?.

Usia bukanlah ukuran rigid. Ada yang kata 4 bulan ada yang terus sampai 6 bulan. Jika kurang dari 4 bulan, sungguh tidak patut. Bayi tidak boleh menerima makanan pejal terlalu awal berikutan sistem pencernaannya yang tidak matang. Tidak boleh mencerna dan menyerap nutrisi dari makanan pejal melainkan susu ibu atau sus formula sahaja.

Ibu dipandu oleh tahap anak kita. Jadi apa panduannya yang memberi isyarat anak sudah boleh diberi makan?.

1. Bayi sudah boleh mengawal kepalanya. Boleh tegakkan kepala, boleh tarik kepala ke belakang. Ini penting supaya kita boleh lihat respon bayi pada makanan.

2. Bayi menunjukkan rasa teruja melihat makanan. Ada yang nampak makanan sudah mahu sambar makanan. Ada yang sampai mengecap mulut. Comel sungguh bila mengenangkannya.

3. Bayi sering lapar. Mahu menyusu lebih dari biasa.

4. Bila doktor kanak-kanak telah memberikan 'green light'.

Jadi itulah panduan yang boleh kita lihat sebagai isyarat anak kita sudah boleh makan. Namun. pilihan makanan masih terhad dan susu masih lagi menjadi keutamaan. Pengenalan makanan juga perlu dibuat secara berperingkat.

Tempah ebook di sini [Borang tempahan]


CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top