Search This Blog

Sila makan apa yang saya hidang, bukan apa yang saya makan.

Teks: Nurzahwani Mohd Nor

Apa yang bermain dalam fikiran anda apabila membaca tajuk di atas?.

"Sila makan apa yang saya hidang, bukan apa yang saya makan."

Sila jawab dalam hati, atau jika mahu berikan komen di kotak komen, anda dialu-alukan. Apa yang saya bincangkan ini, sama tak dengan jawapan anda?.

Ok. Bagi suri rumah seperti saya, bila saya kata seperti itu, walau pun bukan dalam bahasa baku ayat standard seperti di atas, sebenarnya apa yang saya mahu cakapkan kepada anak-anak saya. Sememangnya sebagai seorang mama, saya perlu beri makanan yang mempunyai khasiat dan nutrisi yang terbaik untuk anak saya. Tapi kan, kadang-kadang, memang saya teringin betul nak makan makanan segera seperti Maggi. Anda pernah tak rasa begitu?

Tapi takkan pula, waktu anak saya makan tengah hari, makan nasi berlaukkan ikan dan sayur, tiba-tiba, saya pula makan mee segera?. Ha, tak ke haru saya nak menjawab. Sudahlah anak sekarang ayatnya mesti mula dengan kenapa?. Kan?.

Semasa borak dengan rakan-rakan suri rumah profesional, pernah juga kami bincangkan perkara ini. Masing-masing gelak nakal. Dan rata-rata jawapannya, bila teringin perkara merapu terutamanya makan mee segera, mesti makan waktu malam bila anak dah tidur, makan waktu anak buat aktiviti luar dan ada juga yang makan sorok-sorok dalam bilik!. Gelak besar semua orang.

Anda ada pengalaman macam ini?. Cubalah kongsikan. Pastikan anak anda tidak ada di belakang masa bagi komen ya.

Realitinya, memang makan mee segera atau makan makanan tidak berkhasiat tidak sesuai. Terutama sekali bila kita sedang mengajar anak. Mana makanan berkhasiat dan mana yang boleh makan sekali sekali dan mana yang tidak elok untuk dimakan. Orang 'jawa' kata, "walk the talk".

Sama juga jika anda sedang berdiet, tapi anda perlu masak dan makan semeja dengan orang yang mempunyai diet normal tidak ketat untuk kurang berat badan. Yang nilai kalori nya 2000 berbanding anda yang nilai kalori 1200. Ha, sakit juga anda rasa mahu kawal makan bukan?

Kesimpulannya, pakar pemakanan kanak-kanak mencadangkan, janganlah jadi tukang masak restoran dan masak makanan yang anak-anak mahukan, atau apa yang anda suka atau apa yang suami anda suka. Perancangan masakan adalah kata kuncinya.

Masak makanan yang tidak membosankan, ceria dan menarik. Jika sedap bangat sehingga menjilat jari, itu bonus. Kadang-kadang kita saja yang rasa sedap, anak kata tidak. Kadang-kadang, kita rasa biasa, anak pula yang kata sedap sangat!. Kan best tu. Semangat kita nak masak lagi kan?.

CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment

Makluman

Penulisan dari blog Bijak Nutrisi ini adalah bersifat umum dan hanyalah karangan penulis berdasarkan pembacaan, pengalaman dan perbualan harian. Perkongsian di sini tidak diperhalusi dan dimurnikan oleh mana-mana pegawai perubatan berdaftar. Anda hendaklah merujuk kepada pegawai perubatan yang sah dan tidak menggunakan isi kandungan penulisan ini secara membuta tuli.

Isi kandungan ini juga tidak ditujukan kepada mana-mana individu melainkan dinyatakan secara terang-terangan.

Mana-mana pembaca yang berhajat untuk menyalin dan mengerluarkan semula isi kandungan dari penulisan blog Bijak Nutrisi ini dan anda rasa ia bermanfaat untuk dikongsikan, anda dialu-alukan berbuat demikian, dengan syarat kredit atau link back ke alamat blog Bijak Nutrisi ini.

Terima kasih kepada anda yang singgah ke blog ini sama ada sengaja atau tidak sengaja. Semoga mendapat manfaat.

Google+ Followers

Tweet Tweet

Pinterest Gallery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram Shots

Back
to top